Popular Pages

Orphan

waaaaaaaaaaa...
hari ini aku jalan ma Ruru en Ade. ketemuan di Gramedia. alesannya karena Ade mau sekalian nyari buku. aku berangkat dari rumah pake jaket dengan tudung dan sepatu sneakers karena di luar matahari panas menyengat. kalo gak terlalu panas sih paling aku pake kardigan biasa sama sendal biasa. di depan Semarang Indah macet, di Pandanaran lebih macet. dan aku sampe di sono sekitar jam setengah dua belas, meleset setengah jam dari waktu janjian. aku nemuin Ade lagi nyari buku statistik. abis itu aku baca novel Marmut Merah Jambu yang gak ada plastiknya dan mbaca chapter 'How I Met You Not Your Mother'. fyi, How I Met Your Mother kayaknya salah satu sitkom terkenal beberapa tahun lalu di Amrik. aku tahu di chapter itu nyeritain Dika pertama kali ketemu Sherina dan aku tertarik pengen baca. aku selalu lupa kalo pengen beli buku itu, kemarin malem ke toko buku ma Ibuku tapi aku malah beli Size 12 is Not Fat - Meg Cabot yang ternyata chicklit. hosh, ya udah deh yaaa.
si Ruru kayaknya baru dateng sekitar jam dua belasan lebih seperempat. makan waktu satu seperempat jam dari Ngaliyan ke Gramedia Pandanaran naik Damri karena macet di beberapa titik (wedeh bahasanya). bis itu ke CL, katanya si Ade mau cerita-cerita. kita jalan dari Gramed ke CL.


aku : ke (Citra) 21 aja yok.. kan enak tuh duduk di situ.
Ade : GAK ah!
aku : lah, gak apa-apa kan? mereka gak tahu juga kita sebenernya gak mau nonton, cuma mau numpang ngadem dan duduk.
Ruru : (diem aja, karena sibuk nyeberang)


akhirnya setuju lihat ke 21, mau lihat rame ato gak, bisa duduk duduk ato gak. dan hasilnya? 21 sepi malah. sebelum masuk kita lihat film-film apa aja yang diputer.


aku : (nunjuk poster Orphan) waah, itu aja udah keluar VCD-nya, aku dah nonton juga
Ruru : uuh, Orphan ya? bagus gak Nji?
aku : serem bangetttt
Ade : hmmm, bagus tuh
aku : heem, terus (dengan nada datar) ?


abis berunding sana sini, akhirnya kita beli tiket nonton Orphan 14.40. sayangnya, si Ruru jam setengah empat harus pulang. Ibunya mau jemput kalo gak salah, dan akhirnya mereka melancong sendiri. okeee, jadi tinggallah aku berdua ma Ade. 
si Esther itu kejem banget. pertama, mbunuh burung merpati yang imut itu pake batu besar ditimpukkin ke kepalanya. pastilah, MATI SEKETIKA. kedua, menghantam kepala Suster Abigail (yang notabene Suster Kepala dimana dia tinggal sebelumnya) pake palu gede. aku gak minat nonton bagian ini jadi aku tutupan ma tudung jaket. ketiga, dia mbekep saudara tirinya yang dirawat di ICU akibat jatuh dari ketinggian lebih dari 4 meter pake bantal rumah sakit. selanjutnya, menikam ayah tirinya berkali-kali pake pisau dapur tepat di jantung. GILA NI BOCAH. seisi teater pada jerit-jerit sendiri dari awal. bener-bener, ceritanya gak bisa ketebak banget. kebanyakan film thriller kan bisa ditebak dengan mudah. pembunuhan keji oleh seseorang bertudung bawa , atau boneka kayu yang bisa memutar bola matanya sendiri, atau ibu-ibu psycho dengan gergaji kayu di tangan. gaaak, sama sekaliiiii. <> karena Esther, bocah yatim piatu yang diadopsi bukan seorang anak-anak berumur 9 tahun. dia menderita penyakit hormon langka yang membuat badannya tidak tumbuh normal yang mbuat dia terus menerus terkungkung dalam wujud anak-anak. aslinya ia berumur 33 tahun. dan tiap kali dia diadopsi, dia selalu jatuh cinta pada ayah tirinya dan mencoba merayu mereka. jika mereka menolak, dia akan membunuh seluruh keluarga tirinya itu dan kabur, memulai hidup baru sebagai 'nicest kid in orphanage and rewrite same history'. 
waktu film selesai, lampu-lampu dinyalakan, semuanya kelihatannya langsung lompat dari tempat duduk dan segera cabut dari tempat itu. HAHAHAHAGG, aku yang udah pernah nonton cuma ketawa. apalagi waktu banyak yang teriak histeris waktu Esther berbuat gila, contoh ngetokin palu ke kepala suster, aku ngakak. huehehehehehe... 
atau aku psycho juga ya?


movie rating: 5 out of 5 fears

4 komentar:

Alvita Rd mengatakan...

hmm, mo nonton ah...

aku sih, pernah liatnya the orphage. sumpah, serem banget! (sampe gak brani liat -__-")

ruru mengatakan...

enjiiii...harusnya kamu jgn cerita biar aku penasaran setengah mati
*walopun byk adegan yg pasti g beraniaku tonton
nyesel banget deh aku njiiii
sebenernya tadi bisa si g pulang sama mam, tapi uda kburu dijemput
enjiiiii enji enji >,<
eh, kmu kan uda pnah liat kan tu?dmn nji?

Gaphe mengatakan...

there is something wrong with Esther.. gilak ni filem.. Salah satu kesalahan pilih judul filem yang pernah saya nikmati... NGERI PISAAN!. sepanjang filem cuman bergidik ngeri aja

angie mengatakan...

viita: judulnya mirip, filmnya sama kaliii

ruru: ahahahahaha, aku gak tahu kamu bakal langsung baca yang ini.. aku pinjem dari rental vcd gitu, jadi bisa tak tonton sendiri, fast forward waktu adegan-adegan sadis

gaphe: makasih udah berkunjuuung.. haha, bener, asli, psycho kelas berat tuh orphan