Popular Pages

Guru Fisika, brrrr

Kayaknya aku ada ‘something’ sama mimpiku. Gak jarang apa yang di mimpiku kejadian beneran. Untuk hal yang satu itu aku sempet serem sendiri ma pikiranku. Mimpi kan berhubungan sama pikiran kan? Yah, itulah.
Beberapa hari yang lalu aku ngimpi lumayan gak enak. Aku ngimpi ada di ruang kelas dulu kelas 3 SMA. Yah, temen-temenku memang asik, aku gak sedih ngimpiin mereka. Tapi tau siapa yang lagi ngajar? Guru yang aku takutin, aku paling horor kalo guru ini ngajar kelasku.
Aku harus nyebut namanya. Dia guru fisika-ku selama dua tahun berturut-turut, Pak Margono.
Orangnya lucu, dulu waktu pertama kali masuk kelas, pertama kali dia ngajar kelasku, dia banyak banget cerita. Gaya ceritanya juga asik, dia cerita tentang sekolah kami. Aku udah agak lupa dia cerita tentang bagian apa, ya pokoknya tentang esema tiga. Tapi, sekali fisika tetap fisika. Aku nyaris gagal di mapel itu waktu naik kelas dua. Aku udah hopeless banget. Di kelas dua itu, kok kebetulan yang ngajar Bapak itu. Aku gak suka sama yang namanya pelajaran itung-itungan, kalo udah perkara yang sulit-sulit, pake rumus yang njelimet dan banyak banget hurufnya (hei, kalo itung-itungan pake angka kenapa sih ada hurufnya juga!) udah deh, nyerah! Nilai semester ganjilku super jelek. Jadi semester selanjutnya aku dibabat abis-abisan. Aku pasti udah lemes duluan waktu Bapak ini masuk kelas, aku udah nebak pasti aku disuruh maju ke papan tulis ngerjain soal. Pasti itu, gak pernah GAK DISURUH MAJU. Gak bisa ngitung rumus njelimet, suruh maju soal cerita. Mati kutu!!!!
Sampe masuk mimpiku ini beberapa hari yang lalu, aku bisa ngerasain aku jadi lemes. Ceritanya waktu itu di mimpi aku mau ijin keluar kelas. Mau ke kamar kecil kali, aku minta ijin ke dia. Susaaaaah banget, pokoknya sumpah diputer kesana kemari. Alhasil? Aku kebangun sambil terengah-engah. Rasanya super legaaa banget! Kayak habis mimpi seribu kecoa ngejar aku, bedanya Bapak ini lebih horor dari sepuluh ekor ular ngejar aku sekaligus.
Di mimpi-pun aku masih ketakutan kalo ada hal terkait ma dia.
Waktu ngetik ini aku jadi ngos-ngosan lagi.
Yah, tapi dia banyak membantu waktu jamannya mau UAN. 
Longlive, Pak Margono!

9 komentar:

Viita mengatakan...

aku juga dulu waktu kelas 2 diajar pak margono... pernah tuh, 2 jam pelajaran aku disuruh maju sampai 2 JAM pelajaran cuma buat njelasin konsep sin sama cos :P. gak penting emang,haha

tiw mengatakan...

hehehe. ngeri amat nji, mimpinya.
aku dulu pernah telat masuk kelas p.margono, disuru ngerjain soal mid di papantulis, pdhl pas mid jg aku ga bisa ngerjain. trus, aku ga boleh balik ke tmpt duduk. suruh duduk di lantai, mana aku baru nyadar, ternyata dari sekian banyak yang dihukum, aku cewe sendiri. bwehehe :P

ichaelmago mengatakan...

aku juga paling ga bisa itung-itungan :(

btw, komennya "dibuka" dong. jadi aku bisa komen pake Name/URL..

angie mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
angie mengatakan...

@vitta: anak smaga juga? tahun berapa?

@tiwi: apa? duduk di lantai? kejem bener.. kayaknya aku pernah satu jam pelajaran aku berdiri terus di depan buat ngerjain satu soal, gak bisa-bisa, mati kutu banget dah

@ichaelmago: kayaknya udah ku edit, barusan sih, sekarang udah bisa?

Viita mengatakan...

iya, ni taun terakhir..hehe

angie mengatakan...

wow, lam knal aja yaa... semangat lulus 100% juga!!

Fahmi mengatakan...

Aku pernah punya kliwiran (rambut panjang segelintir di muka). Panjangnya sampai dagu. Kuselipin di sela-sela rambut pake jelly biar rapi. Ibuku aja gak berani motong. Suatu hari aku di suruh maju ama Pak Margono ngerjain soal. Tiba-tiba dia mendekatiku dari belakang dan menarik kliwiranku kemudian menggerak2an ke kanan kiri kayak profesor mewisuda mahasiswanya. "Besok dipotong!!" ucapnya. Seluruh kelas bergemuruh ketawa ngakak. Heran aku bagaimana bisa ketangkep tuh kliwiran padahal sangat rapi persembunyiannya... Sepuluh tahun kemudian baru terjawab keherananku, Ibuku lah yang membocorkan kliwiranku. Istri Pak Margono adalah kawan sekantor Ibuku, lewat istri Pak Margono lah ibuku membocorkan rahasia kliwiranku dan berpesan agar kliwiranku dirazia saja... Hehe abis kayak preman sih... Salam kenal alumni tahun 94.

enji mengatakan...

ahahahaha.. gokil! hahaha...