Popular Pages

yang kita ketahui adalah apa yang kita perhatikan - proverb

Ngantuk.. =,=
Lagi sibuk baca Jurnal P.Dewasa tentang bullying di usia 8 tahun. Jadi mikir, dulu di waktu SD, aku gak pernah menerima perlakuan bullying. Ato melakukan bullying. Dan aku pikir di kelasku gak ada juga yang ngelakuin dan jadi korban bully. 
Tunggu dulu..
Aaaah, aku inget! Waktu aku kelas 5 SD, kelasku ada di lantai dua gedung sekolah. Tiap istirahat aku berdiri di pinggiran lantai 2 gitu sambil ngelihat ke bawah. Aku lihat ada satu anak cewek rambut panjang kelas 2 SD, yang masuknya siang. Jadi sekitar jam istirahat mereka baru mau masuk kelas. Nah, si anak cewek rambut panjang itu selalu berdiri mematung di pilar depan kelasnya dengan posisi kaku en sorot mata ketakutan, seringnya sih dia sambil nangis. Setelah aku perhatiin, di belakang dia ada 2 murid cewek kembar (kalo aku gak salah inget wajahnya kayak si yatim piatu bengis en psycho di film Orphan) yang kayaknya mbisikin cewek rambut panjang tadi kata-kata kejam. Karena dari responnya, dia cenderung mengkeret dari si kembar tadi. Atau juga pernah sambil narik-narik kuncir si rambut panjang sampe kesakitan. Itu bullying gak sih? Aku lihat kejadian itu tiap hari! Dan selalu saja cewek korban ini berdiri di dekat pilar dengan posisi kaku dengan kantung mata njendol bekas nangis. 
Beberapa minggu ato beberapa bulan kemudian, aku lihat ada wanita setengah baya nggandeng anak berambut panjang (kayaknya ibunya) ke depan ruang kelasnya dan nyari si kembar. Jelas, si rambut panjang udah cerita tentang perlakuan iblis kembar itu. Wooooooh, ternyata sinetron cheesy di teve itu gak melebih-lebihkan. Karena bullying terjadi beneran bahkan lebih tega. Bedanya, di teve akting para aktornya kurang sempurna. Menurutku di sinetron yang embel-embelnya ada 'realita' itu jelek. Gak masuk akal, karena yang meranin aja jelek. Apaan tuh. Kalo emang mau ditampilin di teve itu yang beneran! 
Anyway, si kembar yang gantian membatu di tempat dengan bahu mencuat kaku. Aku tetep aja lihat kejadian ini dari atas, lantai dua. Dan setelah hari itu gak ada kejadian si cewek rambut panjang nangis ato gimana gimana. Dia udah bersikap layaknya anak kelas 2 SD. Yeeeee.. (tepuk tangan)
Gimana ya kabar si rambut panjang en si kembar? Hmm... Semoga si rambut panjang gak menderita kepribadian antisosial, gangguan depresi en kecemasan, dan gangguan psikis lainnya kayak di jurnal yang aku baca ini. 

Tidak ada komentar: